Pendidikan

Pendidikan dan Peradaban Indonesia

Jumat, 17 Pebruari 2012 05:00 WIB

Jika Anda mahir menyetir, pasti mudah bagi Anda untuk mendapatkan Surat Ijin Mengemudi (SIM). Kemahiran menyetir modal Anda lulus ujian mendapatkan SIM. Namun, jika perilaku berlalu lintas Anda tak disiplin, dipastikan Anda takkan pernah mendapatkan SIM. Kanada, punya cerita menarik tentang hal ini.

Di Kanada, seseorang yang sudah pandai menyetir belum tentu akan memperoleh SIM jika pada saat tes mengemudi orang tersebut hanya mendemonstrasikan keterampilan menyetir tanpa mengindahkan kedisiplinan berlalu lintas. Sebaliknya, seseorang yang belum begitu mahir menyetir bisa mendapatkan SIM bila pada saat dites memperlihatkan perilaku menyetir yang baik dengan mengedepankan sikap disiplin berlalu lintas. Menarik bukan?

Membangun budaya disiplin lebih diutamakan daripada sekadar pandai menyetir, sebuah ilustrasi tentang bagaimana pemerintah suatu negara melakukan proses pendidikan bagi warga negaranya.

Pendidikan itu berbeda dengan pelatihan & pengajaran. Setiap orang bisa mengikuti kursus menyetir. Di sana ada proses transfer pengetahuan bagaimana cara menyetir yang baik. Artinya, proses pengajaran telah dilakukan oleh instruktur kepada peserta kursus.

Mengajar, artinya ada proses transfer ilmu pengetahuan. Dari tak tahu menjadi tahu cara menyetir, dan menambah ilmu tentang teknik menyetir. Ilmu yang diperoleh peserta kursus kemudian dipraktikkan secara berulang-ulang, itulah pelatihan. Pendidikan lebih berfokus pada proses menyadarkan peserta kursus untuk bersikap disiplin dalam mematuhi aturan lalu lintas yang berlaku.

Pendidikan hanya akan berhasil dilakukan jika ada pembiasaan dan peneladanan. Tahu teori tentang kedisiplinan belum tentu membuat seseorang akan berperilaku disiplin jika dia tidak paham mengapa harus berlaku disiplin.

Memberhentikan kendaraan ketika melihat lampu merah, itu tindakan disiplin. Namun, jika berhenti kalau ada polisi yang sedang berjaga saja, kita layak pertanyakan sikap kedisiplinannya. Apa pula jadinya jika polisi memberi contoh tak terpuji dengan melabrak lampu merah atau menyalip kendaraan dari bahu jalan. Jika tak ada proses pembiasaan dan peneladanan, maka sejatinya proses pendidikan akan gagal total.

Prof. Fuad Hasan (mantan Mendiknas RI) pernah menyatakan bahwa pendidikan merupakan ikhtiar pembudayaan. Pendidikan tidak hanya merupakan prakarsa bagi terjadinya pengalihan pengetahuan dan keterampilan (transfer of knowledge and skills), tetapi juga meliputi pengalihan nilai-nilai budaya dan norma-norma sosial (transmission of cultural values and social norms). Andai ketika kursus menyetir selesai, peserta mampu memiliki kemahiran menyetir dan perilaku disiplin yang sama baiknya. Itulah hakikat proses pendidikan yang sesungguhnya.

Ingat, amal tanpa ilmu bisa jadi amalnya tertolak karena segala sesuatu ada ilmunya. Orang-orang terdidik paham tak semua ilmu membawa kebaikan bagi dirinya. Dia hanya pilih dan pelajari ilmu yang bermanfaat saja. Praktik dan latihan dalam kehidupan nyata akan membuat orang-orang terdidik semakin menghayati ilmu yang dimilikinya lewat proses belajar. Mereka adalah orang-orang yang pintar memaknai sesuatu dalam hidupnya, bukan orang yang ‘merasa pintar’.

Pendidikan mestinya bisa menghasilkan orang-orang yang bertumbuh menjadi dewasa dan mandiri. Semakin mengenal ‘diri’, semakin jujur dengan diri sendiri, semakin otentik, dan menjadi semakin unik tak terbandingkan (Andrias Harefa, Buku Menjadi Manusia Pembelajar, 2008).

Proses Dehumanisasi dalam Pendidikan

Kegagalan terbesar dari sistem pendidikan kita bukan terletak pada masalah lemahnya pendidikan mencerdaskan rakyat, tetapi terletak pada masalah ketidakmampuan pendidikan menyadarkan rakyat terhadap permasalahan hidup yang nyata.

Siapa yang tak miris melihat situasi bangsa terkini. Tawuran masal mudah sekali terjadi. Dari mulai gesekan antar pelajar, hingga tawuran antar kampung. Tak ada lagi logika. Semua masalah tampaknya hanya bisa diselesaikan dengan otot saja. Hampir tak ada bedanya perilaku orang yang berpendidikan maupun yang tak sempat terdidik karena tak punya akses mendapatkan pendidikan berkualitas. Ini jelas menjadi sebuah ironi.

Pendidikan sudah dianggap berhasil jika sudah ada gedung sekolah, kurikulum, guru, siswa, kegiatan pembelajaran, dan fasilitas pendukung lainnya. Kita lupa tidak pernah mencermati secara serius perubahan apa yang sudah terjadi pada anak-anak kita melalui kegiatan pendidikan? Jangan-jangan, pendidikan malah membuat anak-anak kita jadi tak punya jati diri, kehilangan arah, cerdas namun tak berakhlak, dan tak paham untuk apa mereka menuntut ilmu.

Koruptor terdidik semakin banyak, orang cerdas Indonesia berani jual aset negara, budaya mencontek di sekolah dibiarkan, harga diri & kehormatan guru masih dilecehkan, mahasiswa makin doyan tawuran daripada lakukan debat ilmiah di kampus mereka, dan korupsi dana bantuan operasional sekolah masih meramaikan berita-berita di media massa. Ini menyertai hadirnya pendidikan karakter di bumi pertiwi.

Jika ujung-ujungnya hanya sekadar tahu teori tentang karakter, situasi carut marut masih tetap akan berlangsung. Sekali lagi, dunia pendidikan takkan mampu beri kontribusi pada bangsa ini untuk keluar dari keterpurukan.

Fenomena ini yang diistilahkan oleh Paulo Freire, Banking Concept of Education. Ciri utamanya adalah komunikasi bersifat antidialogis, guru mengajar-murid belajar, guru tahu segalanya-murid tidak tahu apa-apa, guru bicara-murid mendengarkan, guru adalah subjek proses belajar-murid objek belajar. Pendidikan kehilangan nilai-nilai humanisme. Semua orang hanya menjejali isi kepalanya dengan pengetahuan-pengetahuan baru. Tak peduli pengetahuan itu berguna atau tidak bagi dirinya. Celakanya jika pengetahuan itu digunakan untuk menyengsarakan orang lain.

Kondisi lebih naas lagi jika pendidikan kita hanya mampu menghasilkan akademisi yang gemar plagiat, pengusaha serakah, penguasa khianat, pelajar/mahasiswa hobi tawuran, dan peradaban yang celaka dan mencelakakan. Akhirnya, peradaban bangsa akan luluh lantak jika pilar pendidikan Indonesia masih dibangun atas dasar prinsip Tut Wuri Nggerogoti (Di Belakang Mengegerogoti), Ing Madya Ngangkut Banda (Di Tengah Mengangkut Harta), Ing Ngarsa Terus Ngapusi (Di Depan Selalu Menipu).

Masa depan nyatanya bukan terletak pada ilmu yang diperoleh, bukan pada kecerdasan yang dikembangkan, dan bukan pada keahlian yang dikuasai. Sesungguhnya masa depan terletak pada perilaku.

Bahkan Plato pun berujar, “Bersikaplah yang baik karena semua orang yang kita jumpai sedang menghadapi masalah besar”. Setuju atau tidak, pendidikan punya peran penting dalam membangun peradaban suatu bangsa hingga tetap eksis di masa depan. Utamanya, menghasilkan manusia yang berakhlak mulia sebagai inovator dan aktor intelektual yang melestarikan nilai-nilai baik di muka bumi ini. Bagaimana menurut Anda?

Silahkan Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s